Bahas Penanganan Banjir, Pj Bupati Aceh Utara Gelar Rakor dengan BNPB

Adsense

 

Peunawa

Iklan Berjalan

Iklan Slide

Bahas Penanganan Banjir, Pj Bupati Aceh Utara Gelar Rakor dengan BNPB

1/01/2024


Lhoksukon - Penjabat Bupati Aceh Utara, Dr. Drs. Mahyuzar, MSi, menggelar rapat koordinasi (Rakor) dengan Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB) di pendopo bupati di Lhokseumawe, Sabtu 30 Desember 2023. Fokus utama dalam Rakor tersebut adalah membahas penanganan bencana banjir yang hampir tiap tahun melanda kabupaten itu.


Dalam Rakor itu hadir Deputi Bidang Penanganan Darurat BNPB yaitu Mayjen TNI Fajar setiawan, SIP dan sejumlah stafnya. Hadir juga Dandim 0103/Aceh Utara, Perwakilan Kapolres Aceh Utara, Kepala BPBD, Plh. Sekda Aceh Utara, Asisten, Kepala OPD, para Camat dan Kepala Bagian.


Dalam kesempatan tersebut, BNPB selaku badan yang menangani bencana alam di Indonesia juga memberikan bantuan dana siap pakai untuk penanganan banjir Aceh Utara sebesar Rp500.000.000 (Lima ratus juta rupiah). Kemudian bantuan lainnya yaitu 2 unit tenda, 2 unit Light Tower, 5 unit generator set (genset), 1.000 pack selimut, 1.000 pack matras, 1.000 pack makanan siap saji, 1.000 pack Hiygiene kit dan 1.000 pack sembako.


Dalam Rakor tersebut, Pj Bupati Aceh Utara kepada BNPB lantas memperlihatkan detail persoalan bencana banjir yang terjadi di Kabupaten Aceh Utara, mulai dari jumlah masyarakat yang terdampak, infrastruktur yang perlu diperbaiki hingga faktor-faktor penyebab terjadinya bencana banjir.


Jumlah masyarakat yang terdampak banjir mencapai 54.559 jiwa dan 445 diantaranya mengungsi serta satu meninggal dunia. Kemudian Pemkab Aceh Utara juga memperhatikan ribuan hektar sawah terendam dan ribuan tambak ikan meluap serta fasilitas umum hingga fasilitas pendidikan juga ikut jadi imbas. Selain itu, tiga tanggul jebol dan satu jalan terputus.


Sebagai diketahui, sejumlah kecamatan baru-baru ini terendam banjir akibat curah hujan yang tinggi dan diperparah dengan meluapnya sejumlah tanggul. Jalan nasional lintas Medan-Banda Aceh di ibukota Aceh Utara, Lhoksukon juga sempat terputus akses lantaran diterjang banjir. Sejak Rabu 27 Desember kemarin, banjir terpantau surut, namun air masih menggenangi sebagian titik pusat perkantoran di area Lhoksukon.[]